Sains

Asosiasi Alkohol dan Narkotik Dengan Bunuh Diri

Hanya dua bulan berselang setelah kematian salah seorang musisi rock Chris Cornell yang diduga akibat bunuh diri, kemarin, Kamis (20/07) dunia kembali dikejutkan oleh kepergian Chester Bennington (41). Menurut Brian Elias, kepala operasional kantor investigasi untuk kota Los Angeles, mereka sedang memastikan adanya tindakan bunuh diri oleh Chester.

Sama seperti Chris, Chester juga merupakan seorang pecandu obat-obatan terlarang dan alkoholik, seberapa besar sebenarnya peranan obat bius dan alkohol memicu keinginan bunuh diri?

Mengutip pernyataan dari Pusat informasi Bioteknologi Nasional (NCBI) A.S, bahwa “Asosiasi antara alkohol dan narkotik dengan perilaku dan pemikiran bunuh diri adalah kausal dan berhubungan.”

Dorongan untuk bunuh diri lahir dari keadaan putus asa, alkohol dan narkotik berperan besar dalam melahirkan perasaan putus asa akibat efek penggunaan, hal ini kemungkinan disebabkan manipulasi neotransmitter yang bertanggung jawab atas suasana hati dan pikiran juga penentuan keputusan.

Berdasarkan beberapa kajian, lebih dari 50% kasus bunuh diri berasosiasi dengan ketergantungan alkohol serta narkotik, dan sekurangnya 25% alkoholik juga pecandu narkotik melakukan aksi bunuh diri. Bahkan 70% dari remaja yang mengakhiri hidupnya sendiri rata-rata adalah alkoholik dan pecandu obat bius.

Untuk indonesia sendiri berdasarkan data dari WHO pada tahun 2010 angka bunuh diri di Indonesia mencapai angka 1.6 – 1.8 per 100.000 jiwa, WHO memprediksi pada tahun 2020 angka bunuh diri di Indonesia akan meningkat menjadi 2,4 per 100.000 jiwa dan tidak menutup kemungkinan peningkatan tersebut sebagian besar dipicu oleh maraknya peredaran narkotik dan alkohol.